Team KIII Blog - 24/7

24 Girls, 7 Days a Week

Kebahagiaan yang Lain

Cerita 2.
Cerita si Angkot.
Akhir-akhir ini rasanya males banget naik kendaraan pribadi ke sekolah. Soalnya macet, jadi lama kalau naik mobil.

Aku jadi sering banget naik ojek online, tapi pulang sekolah matahari yang terik banget bikin males juga harus naik helm siang-siang.

Setelah tanya teman-teman yang suka naik angkot. Ternyata bisa juga pulang bareng mereka naik angkot bareng-bareng.

Ya sudah hari itu naik angkot pulang sekolah. Turun dari angkot, harus jalan lumayan jauh buat ke kosan aku. Tapi aku itu orang yang suka jalan kaki, ya jadi ga masalah juga sih. Apalagi kosan aku itu di komplek jadi adem juga masih banyak pohon-pohon dan ga terlalu bising sama kendaraan bermotor.

 

 

Kenapa aku suka jalan kaki ? Soalnya, kalau jalan kaki itu kita ketemu sama banyak orang yang ga kita kenal. Menurut aku, itu sangat menyenangkan. Karena, banyak hal yang bisa aku temuin bahkan aku jadikan pelajaran baru untuk hidup aku.

Seperti pada saat suatu hari aku pulang naik angkot sendirian untuk pertama kalinya. Hari itu angkotnya lagi sepi. Kita sebut saja nama supirnya, 'Pak Sabar'.

"Maaf ya de, ngetem dulu. Ade mau berangkat apa pulang sekolah?" Kata Pak Sabar, kepadaku. "Hehehe gapapa pak, saya udah pulang sekolah. Ga buru-buru ko" jawabku cengengesan. Pak Sabar tersenyum sambil berusaha menarik perhatian para pejalan kaki untuk naik angkotnya dengan berteriak.

 

 

Lalu, ada satu penumpang yang naik angkot Pak Sabar. Seorang bapak-bapak juga. Dia duduk di depan. Kita sebut saja 'Pak Kepo'.
Lalu, pak Kepo bertanya.

Pak Kepo : "Sekarang narik angkot, sepi ya pak"
Pak Sabar : "Iya, sekarang mungkin pilih yang online".
Pak Kepo : "Oh iya sih pak, mungkin lebih praktis juga. Terus gimana tuh pak?"
Pak Sabar : "Ya saya mah gapapa. Namanya rejeki udah ada yang atur. Ya jalanin aja lah pak"
Pak Kepo : "Ya iya sih pak, saya liat tuh di berita sampai ada yang ditabrak ya itu"
Pak Sabar : "Ya kalau saya sih masih pikir panjang lah pak. Kasian ya anak istrinya".

Pak Kepo menjawab dengan sedikit gumaman dan anggukan. Lalu dia turun dari angkot. Jadi tinggal aku dan Pak Sabar lagi di angkot itu. Berhenti di halte sebentar Pak Sabar meminta izin lagi kepadaku untuk ngetem. Aku menjawab, "Iya pak, santai aja. Gapapa kok," sambil tersenyum.

 

 
Sampai di kamar kosan, aku langsung nyalain AC jalan kaki bikin keringetan. Tapi aku mendapatkan kebahagiaan yang lain, hari itu aku dapat pelajaran baru. Memang ya, ilmu itu bisa kita ambil dari mana saja. Percakapan Pak Sabar dan Pak Kepo hari itu, mengingatkan aku untuk bersyukur. Di tengah kesulitan sekalipun harus selalu ingat, bahwa Tuhan selalu ada untuk orang yang bersabar.
Dari hari itu, mungkin aku akan lebih sering pulang sekolah naik angkot. Ya mungkin saja, uang 3000 rupiah yang aku bayar itu, bisa sangat berarti untuk orang-orang seperti Pak Sabar.

 

 
Be Grateful. Be Kind.

With more Love,

Nadila.

No comments:

Post a Comment